Ayo Jelajahi Dunia !!

Sejak ratusan tahun yang lalu, atau mungkin sejak budaya tulis-menulis muncul ke dunia, banyak petualang yang mendokumentasikan pengalaman-pengalaman mereka menjelajahi tempat-tempat baru ke dalam sebuah Catatan Perjalanan (Catper). Fenomana ini terus ada seiring perkembangan zaman, bahkan seperti menjadi tradisi bagi para penggemar hobi jalan-jalan untuk mengabadikan perjalanan mereka agar pengalaman tersebut bisa dinikmati oleh orang lain.

Memasuki dunia internet yang modern,  Catper pun menjamur dalam bentuk artikel-artikel lepas di bemacam blog, milist, website, dan lain-lain. Baik catatan perjalanan untuk perjalanan (travelling) yang membutuhkan budget besar maupun yang seadanya (backpacker), semua tersedia. Sayangnya, semua Catper itu tersebar di berbagai tempat sehingga sulit untuk mendapatkan kesatuan menarik antar Catper-Catper tersebut.

Baru beberapa tahun terakhir ini, dunia buku Indonesia dikejutkan dengan genre Buku Travelling yang tiba-tiba ‘booming’. Tak bisa dipungkiri ini adalah efek domino dari keberhasilan buku pedoman travelling karangan pasangan dari Australia bertajuk ‘Lonely Planet’, yang begitu terkenal.

Diawali dengan kemunculan (setahu saya) The Naked Traveler karangan Trinity. Buku itu sebenarnya adalah kumpulan Catatan Perjalanan Trinity berkeliling Indonesia dan Dunia. Namun dia menuliskannya dengan bahasa yang polos dan mengundang gelak tawa sehingga mengundang banyak orang untuk membacanya. Dan akhirnya, selain menumbuhkan semangat para pembacanya untuk bertravelling, Trinity juga berhasil menumbuhkan semangat para travellers dan backpackers lain untuk mengumpulkan catatan-catatan perjalanan mereka dan menerbitkannya dalam bentuk buku.

Beberapa dari mereka memilih untuk membuat panduan instan untuk melakukan sebuah perjalanan seperti yang kita lihat dalam buku “Keliling Eropa dengan sekian juta rupiah” dan buku-buku semacam itu. Isi buku itu kebanyakan daftar tempat-tempat menginap, restoran, atau tempat-tempat yang layak dikunjungi di sana, dan bagaimana bisa mengunjungi semua tempat-tempat itu dengan budget terbatas.

Namun ada juga beberapa travellers yang berusaha mengemas pengalaman mereka dalam bentuk lain yang lebih menarik, namun tetap tidak kehilangan cita rasa sebagai sebuah catatan perjalanan. Mereka membuat buku mereka menjadi semacam Diary, yang tidak hanya menceritakan kisah-kisah menyenangkan, tapi juga cerita-cerita menyedihkan, mengesalkan, atau bahkan membahayakan selama perjalanan. Untuk kategori ini ada buku-buku seperti ‘Selimut Debu’ dan ‘Garis Batas’ yang menceritakan kisah Sang penulis, Agustinus Wibowo, di kawasan Asia Tengah dan Afghanistan, dan juga ‘Kedai 1001 Mimpi’ yang menceritakan kisah Valiant Budi di Saudi Arabia.

Apa yang menarik dari Buku Travelling? Perbedaannya. Makin berbeda pengalaman yang dialami para penulis buku tersebut dengan kehidupan sehari-hari, maka makin menarik buku itu untuk dibaca. Itulah yang menjadi jaminan kalau buku atau cerita Travelling akan tetap ada, karena dunia ini masih menyimpan keunikan-keunikan yang banyak sekali hingga tak terhitung lagi jumlahnya. Selain itu, Buku Travelling menyajikan keunikan tersebut dengan kepastian bahwa anda bisa melihat atau mengalami pengalaman persis atau mendekati yang mereka rasakan, karena mereka menceritakan fakta, bukan fiksi.

Dan akhirnya, seakan menjadi undangan terbuka bagi semua pembacanya,

“Ayo Jelajahi Dunia!”

5 responses to “Ayo Jelajahi Dunia !!

  1. Saya suka baca cerita perjalanan, seru..,sambil berharap suatu Kali bisa melakukannya juga Dit

  2. lg backpacker kemana lagi nih si kutu?

    eh bekasi barat sama rumah lo jauh ga sih dit klo naek motor?

  3. Aku juga pengen banget baca buku itu, karena sempat baca sipnosisnya sepertinya bukunya bagus tapi sampai sekarang belum dibeli2 juga..

  4. kebetulan lagi nyiapin launching buku traveling, kebetulan lagi mikir proposal buat bikin diskusi menulis cerita perjalanan, kebetulan buka twitter, kebetulan lihat mutual friendnya koq teman-teman GRI, kebetulan buka blognya, aish, tentang buku traveling.
    kebetulan kita pernah ketemu di festival pembaca ya?
    ada waktu, datanglah ke Bandung tanggal 14 April.. ada launching buku Perjalanan ke Atap Dunia, perjalanan ke China, Tibet dan Nepal karya Daniel Mahendra.
    eh, koq kebetulan saya iklan.🙂

  5. untuk soal ini yang serunya dalam perjalanannya aja sih. hehehe

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s