Tag Archives: keluarga

Belajar Dari Pembunuh Ade Sara

Postingan ini bisa ada akibat diskusi “yang tiba-tiba” serius dengan Nona Kutu di sebuah store Burger King yang begitu ramai di hari sabtu malam, tepat sebelum nonton film ‘Her’ yang sedikit aneh.

Entah kenapa selepas makan BBQ Beefacon, obrolan Kutu dan Nona Kutu nyambung ke kasus Ade Sara, remaja yang dibunuh oleh mantan pacarnya sendiri. Kami berkesimpulan kalau tidaklah pas kalau kita membenci si pelaku, tapi kita justru seharusnya kasihan dan belajar dari kejadian ini. Lho koq?

Mungkin banyak yang heran, karena setiap kasus pembunuhan sufah sepantasnya si pelaku mendapatkan kebencian yang teramat sangat dari pihak korban. Tapi bila kita ingin berpikir lebih luas, hal tersebut tidak akan mengembalikan nyawa si korban kembali kan? Apalagi kasus Ade Sara ini bida dibilang sedikit spesial, karena motif dan usia pelakunya yang masih muda.

Setiap orang pasti akan merasa begitu ‘down’ ketika dikecewakan oleh orang lain. Entah itu karena nilai di sekolah yang buruk, atau baru saja dimarahi orang tua karena bandel di rumah, dan termasuk juga kekecewaan ketika putus cinta. Baca lebih lanjut

Iklan

Hidupku Terasa Sesak …

Lama tak meneruskan tradisi “tiap hari posting”, tetap tak menyurutkan langkah kutu untuk menuliskan segalanya yang ada di otak kutu. Termasuk yang satu ini. Diawali dari kedatangan teman kutu ke rumah kutu malam2 setelah sebelumnya berchatting ria dan bilang klo pengen bertemu dengan kutu untuk curhat tentang sesuatu. Kutu katakan bahwa pintu rumah kutu selalu terbuka untuk siapa saja yang ingin datang, asal kutunya gak ada kerjaan n eksis di rumah aja, maklum lah cowok kelayapan ^^.

Jadilah teman saya ini malam2 datang ke rumah dan bercerita sedikit tentang apa yang dirasakannya saat ini. Seperti gambar di atas, yahh, kisah ini berhubungan erat dengan kepercayaan. Beginilah kisahnya :

“Gimana yah Dit, gue bingung banget dengan apa yang kini terjadi sama gue. Entah kenapa sekarang dah gak ada lagi yang percaya sama gue. Semua yang gw lakuin pasti dianggap gak bener.

Gw sering pulang pagi, dikira pergi ke tempat dugem or bergaul dengan orang-orang yang gak bener. Padahal gue kan bener-bener kerja, n terkadang kalo project dah deket deadline yah terpaksa musti lembur sampe pagi.

Gw beli motor dikira buat gaya-gayaan n bergaul yg gak baik, padahal kan gw beli cuma buat transportasi, yah kalo gue harus pulang jam 3 pagi n gak ada motor, truz gua pulang naek apa donk.

Truz lo tahu kan kalo misalnya kita dah kerja seminggu, pasti pas weekend pengen maen sama temen kek, or mungkin tiduran aja di rumah, eh sama keluarga gue malah dianggap males kerja di rumah or gak betah di rumah.

Sebenernya sih gak bertubi-tubi gitu deh temen kutu ceritanya (lebayyy …. ), tapi garis besarnya seperti itulah. Mungkin banyak dari pembaca, dan bahkan kutu sendiri pun merasakan keadaan seperti itu. Di saat kita telah melakukan semuanya dengan benar, tapi tetap saja dianggap salah oleh orang lain. Sehingga membuat hidup kita terasa sesak dan berat.

Baca lebih lanjut

Nikah itu (sedikit) sulit !!!

Entah kenapa gw musti ngalamin perasaan ini. Ada dilemma di antara dua sisi mata pisau batinku (alah, keluar lagi jiwa roman gw … sialan neh). Ada apa c dit, ada apa c dit, jd penasaran gw?? gini neh ceritanya …

awalnya sih emang udah lama punya keinginan buat menikah, tapi diperparah ma walimahnya si Afra Afifah yang menjijikkan ituh (pizz fra, hehe ^^ cuma konotasi koq). yaa, secara itu sunnah nabi juga kan buat nikah cepet, dan ada beberapa orang yg dukung :

1. Tukang jaga konter : “Yaelah, dit. ente dah tw banyak banget tentang dia, parah banget klo ampe gak dapet”

2. Guru Arab : “Klo dah siap bilang2 ane yee …”

3. Mbak Yani : “Suamiku waktu nikahin aku juga sama kayak kamu koq dit, yg penting kita dah punya azzam yang kuat, insya Allah dimudahkan Allah.”

4. Ust. Ahmad : “Ngapain takut buat nikah, liat aja burung yang pergi di pagi hari dan pulang di malam hari, bisa ngidupin anak2nya. punya ruko malah tingkat 2”

5. Ukhti : “Dia mang dari dulu terkenal baik di kalangan ikhwan maupun akhowat … dah ada yg ngelamar pula”

6. Hadits2 yang menganjurkan buat menikah

7. Keinginan yg kuat buat menjaga diri dari fitnah dan menyempurnakan setengah agama

Tapi di samping hal-hal yang tersebut di atas, ada juga hal-hal yang kembali memupuskan harapanku atau membuatku ragu buat menikah secepat mungkin:

1. Si jangkung : “kami cuma bisa ngasi kamu 20rb per hari dit”

2. Mbak cici : “ya, minimal banget dit, klo mau nikah itu mesti megang 20 juta, itu pun dah di press banget.”

3. Mbak Tya : “Yah, emang bener c kamu punya azzam gt. Tapi klo kemampuan belum maksimal yah ada baiknya ditunda dulu, daripada nantinya jadi masalah”

4. Mbah Uti : “minimal klo mau bangun rumah itu ya musti megang 150juta”

5. Isi Friendsternya dan smsnya kepada seseorang …

6. Masih pengen maen2, huhuhu, liat postingan yg sebelumnya d

Mereka sama2 menginginkan yang terbaik buat saya, saya yakin itu. Kini keputusan ada di tangan saya dan calon saya, bersediakah dia menerima keadaan ku saat ini ? apakah saya harus mengatakan padanya sekarang atau menunggu kesiapan yg lebih kuat ? Ya, Allah … berilah hamba hidayah untuk melewati semua ini, semoga apapun yang hamba tempuh merupakan yang terbaik bagi semua orang.