Membunuh sebagai pekerjaan ?

Tulisan ini diilhami oleh seorang teman yang mendapat sebuah panggilan interview dari sebuah perusahaan besar berskala Nasional. Tapi anehnya tampangnya koq biasa aja yah, gak ada ekspresi kegembiraan gmana gt. Akhirnya langsung aja Kutu deketin dan jadilah percakapan berikut :

Kutu : Knapa lo Cok, tadi telepon dari siapa?

Ucok : Ohh, dari Sampoerna, gw dipanggil buat interview.

Kutu : Ohh, yang kemaren Sampoerna ngadain tes di kampus kita itu yah. Keren tuh, harusnya lo seneng donk, koq malah biasa aja gitu sih?

Ucok : Ya gw emang gak ngarepin bisa keterima di situ, palingan klo besok gw datengin panggilan kerja itu, cuma pengen tahu aja gmana sih proses interview kerja yang sebenernya. Gw kan belom pernah diinterview sekalipun ^^

Kutu : Koq aneh sih lo, orang mah pada ngejar2 tuh posisi, lo malah nolak?

Ucok : Ya seperti yang lo tahu lah Dit, gue kan paling benci rokok, masa gue kerja di perusahaan rokok.

Rokok Sang Pembunuh

Rokok Sang Pembunuh

Baru di situ Kutu mikir, ohh ini toh alasannya. Bisa dibenarkan memang … bahkan dianjurkan malah. Seperti yang kita tahu bahwa rokok adalah salah satu pembunuh nomor satu di Indonesia. Kenapa Kutu bilang gitu? Karena penyebab kematian tertinggi di Indonesia adalah akibat Penyakit Pernapasan, yang salah satunya disebabkan oleh Rokok. Nahh, logikanya kalau kita bekerja di perusahaan itu, maka sebenarnya apa sih yang kita lakukan. Sama aja dengan orang yang koar2 buat boikot produk2 Yahudi, tapi sambil minum coca cola, klo istilah peribahasanya Bermain air di dulang kena muka sendiri.

Mari di sini kita pakai hati nurani kita. Untuk apa kita mendapatkan rupiah demi rupiah, tapi itu didapat dengan menyebabkan penderitaan bagi orang lain?

33 responses to “Membunuh sebagai pekerjaan ?

  1. ItU dialognya fiksi apa real mas? Hehe,

    saya jg salah satU org pembenci rokok, misi saya buat ayahku brhenti merokok, tp blm bs sampai skrg😦

    Alhamdulillah ini kenyataan, cuma namanya aja yang disamarkan, hee … semoga makin banyak anak muda yang berani menentang rokok seperti anda dan teman saya itu y, Kutu juga sih, wkwkwk

  2. hmmm, saya juga pikir2 kalo ada lowongan dari pabik rokok serta bank…
    rokok jelas saya protes (beberapa artikel tentang rokok ada di blog saya)
    bank?????hindari saja
    ***maaf agak OOT***

  3. setuju dit,bukan cuma kerja di industri rokok atau bir,yg didepan mata kita aja kita kadang lupa. sebenernya kerja di bank kan juga haram hukumnya ya dit? bukankah riba itu haram? nah sedangkan di bank itu kerjanya dapat duit darimana kalau gak dari riba?

    makanya mungkin sekarang lagi pada booming syariah ya bank2 itu? hal ini juga masih saya pelajari,benar atau tidaknya cara2 mereka itu,mudah2an mereka benar2 menjalankan syariat islam dengan baik ya dit?😉

    apalagi kartu kredit,itu sih lintah darat yg dilegalisir.
    bunganya setahun 48% (4%/bulan) ,gak ada bedanya kan?? 2 tahun gak balikin utang kita dobel lah kurang lebih🙄

  4. idealis juga teman itu, banyak orang yang menjadi pengangguran tapi dia malah menolak pekerjaan itu demi mempertahankan idealismenya

  5. Lia benci rokok tapi gak bisa nentang😦
    abis abah sendiri gak bisa dilarang.. hikss hikss.

    wahh salut ya ama temannya bisa nolak tawaran itu

  6. intinya kita harus berani bertindak menentang kebathilan … jadi jangan cuma jadi kambing conge’ yang cuma bisa ngomong tanpa bukti perbuatan ^^

  7. wuihhhhh…gw blog walking beberapa hari lalu, baca tulisan ternyata duit yg dihasilkan perusahaan rokok itu lebih kecil dibandingkan dana yg dikeluarkan pemerintah untuk pasien askeskin dgn penyakit paru (khususnya yg disebabkan rokok)

    KUTU : Yah begitulah, kebanyakan uangnya dah ditilep sama yang nerima uang

  8. kunjungan balik bro…
    hebat temennya, tp kalo seandainya bener keterima gimana tuh ya? ^^

    KUTU : Kutu juga dah nanya koq, yah akan bener2 dia tolak gt aja, aneh emang tuh orang ^^

  9. hmm,terkadang kalau lg dugem masih suka nich ngerokok
    salam hangat dari blue

  10. kujungan balik mas..

    salut deh dengan sikap Anda itu!🙂

  11. untung saya bukan perokok…alhamdulillah…

  12. Usup Supriyadi

    Saya rasa teman kutu itu termasuk orang yang baik dan berusaha membuat kebaikan dalam segala hal, dan dalam hal mencari pekerjaan pun ianya akan berusaha menjadi lapangan yang baik pula, tidak hanya bagi dirinya, tapi bagi mereka di luar sana yang menikmati hasil kerjanya…..

  13. duh… baru aje ane belajar merokok.. udah disuguhi nasehat yang bagus.. pesannya singkat.. jangan merokok. gitu kaan… hmm.. ane pikir2 lagi.. dilanjutin gak ya mrokoknya hehehheee

  14. Salut juga buat teman loe. Sedikit orang yang mengedepankan idealis saat ini. Salam

  15. wah ini repotnya … saaya kena deh … perokok berat saya😦

  16. Hidup di dunia ini memang penuh kerikil2 tajam yg setiap saat jika kita lengah dapat membuat kaki terluka
    Mantabb share nya sob

  17. Rokok itu merugikan,,, minimal mengganggu banget bagi org2 yg ga bisa kehirup asap rokok.
    Tapi,,, kenapa produsen rokok justru yg terlihat lebih peduli buat acara sosial dan pendidikan ya,,,

  18. serba salah memang, di satu sisi rokok yang sering disebut emas hijau ini ladang bagi lapangan kerja dan devisa di sisi lain penyebab kematian nomor satu buat perokok.

  19. baik yang perokok, maupun yang bukan … yang berlepas diri maupun menggantungkan hidup dari rokok … kita kan sama2 manusia, yukk bersikap jantan dan tenggang rasa demi kebaikan bersama ^^

  20. oh rokok, di sisi lain engkau menhidupkan asap bagi kehidupan rakyat, di sisi lain kau membunuh penggilamu

  21. wahh..benar juga sih, tapi kan ada juga yang kerjanya membunuh yaitu para eksekutor hukuman mati alias algojo.
    WTS itu juga pembunuh pelan2 atau cepat, baik membunuh jiwanya, rumah tangga atau dompetnya. ha ha ha ha

    Salam hangat dari BlogCamp yang saat ini sedang menggelar acara ” Ungkapkan Opini Anda” dan ”The Amazing Picture ” dalam rangka menyambut 1st BlogCamp’s Anniversary.
    Silahkan bergabung di BlogCamp dan raihlah hadiah yang menarik.

  22. Rokok memang bisa membunuh, penjual racun juga membunuh, sopir yang ugal-ugalan juga bisa membunuh Pakde.

    Assalamu ‘alaikum wr.wb
    Pakde,
    Saya datang sebagai blogger newbie yang ingin berkenalan, silaturahmi dan menyerap ilmu dari para senior. Semoga kunjungan saya bermanfaat.

    Wah blog pakde
    Pakde, mohon berkenan berkunjung ke blog saya, mohon diberikan saran2 atau nasihat agar blog tersebut bagus dan terkenal seperti blog pakde ini. Saya tunggu pakde, kalau datang akan saya sambut dengan lagu rebana deh.

    Salam hormat saya dari Batam.

    Wassalamu alaikum wr.wb

    KUTU : waalaykumsalam warahmatullah wabarakatuh, kunjungan balik sih ok, tp jangan panggil pakde dunk, kutu kan masih umur 21 ^^

  23. Iya ya, rokok udah terlanjur jadi sponsor besar di banyak acara di Indonesia…😦

    KUTU : makin berat dehh tuhh ngelepasnya, fyuhh …

  24. kalo kutu tiba2 diinterview trus diterima gimana??
    *siul2😀

    KUTU : ditolak dunk chie … inilah arti idealisme

  25. Baca duluuhh..

    KUTU : Boleh … asal jangan kelamaan, hehehe

  26. Yah, nggak ada bukti kan rokok itu pembunuh..😦
    kalo ngrokoknya di SPBU saya percaya :p

    KUTU : sepertinya penjelasan para ahli tentang bahaya rokok udah jelas deh (sampe2 di bungkus rokok juga ada kan?) ^^

  27. mm, kalo kutu ditrima di bank gimana? ditrima apa ditolak ? ** ijin ngopi pertanyaan chiekebvo :p

    KUTU : bank nya apa dulu, konvensional apa syariah? hee ^^

  28. aaah, teman anda itu pastilah sangat tampan dan rupawan…
    mudah2an hidupnya bahagia dunia-akhirat..
    amiin…

    KUTU : Amiiinnn !! jangan salah ngira dulu yah Gal … temen gw yg dipanggil Sampoerna n mw ditolak kan bukan cm lo, heee ^^

  29. Iya, rokok memang menyebalkan. Orang baru bisa benar-benar berhenti merokok kalau sudah sakit parah.

    Salam.

    KUTU : waalaykumsalam … makin banyak generasi muda yg sadar bahaya rokok lebih baik kan mas ^^

  30. temennya Kutu jadi dilema dong ya.
    mau kerja jadi bingung gitu, padahal sih gak apa apa kok, diterima saja pekerjaannya, dijalani dulu saja, kalau memang pada akhirnya gak betah, khan bisa ngelamar lagi ditempat lain, khan bisa juga dapat pengalaman di sampoerna .
    salam

    • hm, g sependapat jg dg bunda, kalo misalnya ada tawaran di pabrik minuman keras gimana? apa mau dijalanin dulu, trus kalo ga betah keluar? atau kalo ditawari di restoran besar yg menydiakan makanan haram misalnya, apa juga mau dijalanin dulu? Sy kira mslhnya bukan seseorang itu bingung atau nggak, tapi dia tahu benar/salah apa nggak..

      Dari pengetahuan org tsb mengenai benar & salah, walaupun mungkin terasa berat, dia akan bisa mengambil keputusan yang tepat krn memiliki landasan yg kuat. Poinnya di sini bhw kita tahu bhw apa yg kita lakukan itu sesuatu yang benar. Lagipula, rezeki nggak dari pabrik rokok aja kan, rezeki datangnya dari Allah.. asal mau ikhtiar dan doa yah😉

  31. Kirain pembunuh beneran… Ternyata pembunuh “terselubung” toh… Kalo perusahaan iklan yang bikin iklan rokok yang bombastis termasuk pembunuh juga dong?

    Kapan ya Indonesia bebas tembakau? *bener-bener ngarep*

  32. sip banget untuk alasan temannya mas kutu:)

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s