Banggakah kita akan Indonesia ?

Tahu gak sih pembaca kalo saat init uh kontingen olahraga Indonesia sedang berjuang demi membanggakan Indonesia di kancah asia tenggara dalam event Sea Games ke-25 di Laos? Ada yang tahu dan mungkin ada juga yang tidak. Aneh gak sih …

Kutu teringat ketika kutu masih kecil, hampir seluruh televisi menayangkan pertandingan-pertandingan SEA GAMES, terutama yang ada kontingen Indonesia bertanding. Semua rakyat nontonin tv n dukung olahragawan Indonesia walaupun mereka sebenernya sama sekali gak bisa denger dukungan kita. Tapi kutu ngerasanya saat itu tuh excited banget. Seru-seruan bareng demi kebanggan bangsa Indonesia yang kita cintai ini.

Mari kita kembali dari masa jadul ke masa kini, tahun 2009. Coba sebutkan mana stasiun tv yang menayangkan Sea Games? Mungkin hanya koran-koran dan tabloid olahraga yang “karena keharusan” akhirnya terpaksa memberitakan SEA GAMES. Bahkan bila kita ditanya berapa medali emas yang telah diraih kontingen Indonesia, kutu pun akan geleng2 kepala. Bahkan upacara pembukaan dan penutupannya pun bahkan terkikis oleh popularitas sinetron-sinetron cinta.

Ada fenomena yang menarik di sini. Stasiun televisi sangat logis bila hanya menayangkan tontonan yang dipikir bisa mengundang banyak penonton dan akhirnya menaikkan rating mereka. Itu artinya masyarakat Indonesia memang sudah tidak tertarik lagi dengan pertandingan olahraga yang diikuti kontingen Indonesia. Mengapa kutu berkata begitu? Coba anda lihat bila ada final liga champion, putaran final piala dunia atau grand prix F1 dan motogp, pasti membludak yang ikut nonton bareng. Tapi ini acara sama-sama olahraga, tapi berbeda gengsi namun membawa kebanggaan bangsa. Tapi tak ada masyarakat yang merelakan diri bergadang untuk nonton itu.

Apakah rakyat Indonesia sudah tidak ada rasa nasionalisme? Tapi mustahil bila kita melihat bagaimana reaksi masyarakat Indonesia membela batik yang diakui Malaysia. Bisa jadi ini karena kurangnya promosi yang dilakukan sehingga banyak dari kita yang bahkan tidak tahu kalau SEA GAMES itu ada. Namun ada lagi kemungkinan lain, yaitu prestasi olaharaga Indonesia sudah sampai pada titik yang benar-benar mengecewakan. Tak ada lagi yang bisa dibanggakan lagi dari olahraga Indonesia. Bulutangkis yang selama ini dibanggakan pun sudah tak bisa menunjukkan tajinya. Sepakbola yang telah menghabiskan miliaran rupiah untuk pembinaan dan menyewa pelatih pun tak bisa berbuat apa-apa di wilayah asia tenggara sekalipun, mereka telah angkat koper saat ini dari Laos. Antara kemungkinan penyebab yang pertama dan kedua, bukankah ini adalah tanggung jawab KONI dan kementerian Olahraga. Bagaimana pendapat pembaca tentang hal ini?

16 responses to “Banggakah kita akan Indonesia ?

  1. sebenarnya ane tau bro..dan tetap mengikuti tapi sepertinya Bangsa ini mulai kehilangan semangat dan jiwa olah raganya. terlihat betapa Menpora sama sekali tidak menggubris Sea Games tersebut. sempgamasa depan Olahraga dan semangat kebangsaan masih ada.

    • ane jg sampe sekarang masih ngikutin, sampe ke perolehan medalinya jg. Tp kmana seh olahraga negara ini akan berujung klo tetep kayak gini terus

  2. Ada penurunan nilai dan pandangan terhadap olah raga ini. Kalo untuk olah raga sehari-hari masyarakat kita mungkin masih semangat. Tapi untuk berprestasi adalah tanggung jawab pemerintah dengan membentuk program yang realistis dan terarah. Kelihatannya menteri yang baru belum terdengar dengungnya neh untuk olah raga ini.
    Trims sudah mengingatkan.

    • btul kang yayat. buktinya beberapa tahun lalu indonesia bs jd macan asia di dunia olahraga, bulutangkis khususnya. berarti yg salah bkn sumber daya manusianya, tp pembinaannya. kutu pikir ini tanggung jwb pemerintah

  3. iyah. aku juga bingung. kenapa yah sea games itu sekarang jadi jarang yang nonton?
    padahal waktu jaman aku SD, seneng banget kalau bis atahu siapa yanng udah ngumpulin piala paling banyak, siapa yang emas nya paling dikit, dan kita ngobrolin itu pas jam istirahat.

    apa karena dulu belum ada PS yah?
    hehehehehehe.. gak nyambung

    • iya y mbk, kgn d saat teriak2 brng dukung kontingen indonesia. klo kyk gn, mungkin piala dunia 2022 di indonesia emang cm akan jd mimpi

  4. Dulu ada siaran wajib atau istilahnya siaran sentral pada jam2 tertentu TV swasta harus menyiarkan siaran sentral dari VRI misalnya siaran berita jam 19.oo dan Dunia Dalam Berita. Event berskala besar pasti disiarkan.
    Sekarang dah masing-masing.
    Perlu seorang tokoh agar dunia olahraga kembali berjaya.
    salam hangat dari Surabaya

    Itulah pakde masalahnya, terkadang privatisasi bukannya mengurangi masalah tp malah menambah masalah
    siapa tw pakde lah orangnya yg bisa memajukan olahraga indonesia
    kita berdoa ajah, hee

  5. Hmmm..
    Kalau saya pribadi memang belum tentu mau diajak nonton pertandingan apapun, kecuali memang atlitnya punya imej yg baik dan berprestasi.
    Bgmanapun prestasi yang baik itu berpengaruh pd apresiasi yg diberikan masyarakat.

    hee, berarti menurut mbak yg berpengaruh itu prestasi olahragawannya yah, itu dy mbak, pembinaan di indonesia masih belum mendapat perhatian dari pemerintah

  6. kupikir, ambruknya prestasi kta karena manajemen yg amburadul..

    setuju kang zam, buktinya dulu aja kita bisa berprestasi, knapa sekarang nggak. toh yang berubah cuma pemerintahnya aja ^^. Thank udah berkunjung yah kang

  7. Jelas Bangga Dong, masak sama bangsa sendiri nggak bangga, kalau nggak bangga jangan jadi warna negara indonesia.

    masalahnya sekarang (khususnya di bidang olahraga yah kang) bingung apa yg bisa dibanggakan …

  8. hm… sebenarnya sekarang juga lebih ‘bangga’ kalau bilang “abis dari singapura” daripada “abis dari yogyakarta”. tapi aku akan berusaha mencintai Indonesia karena disinilah aku mengenal agama Islam, bisa menyaksikan pemandangan alam yang luar biasa, serta menikmati (?) kekayaan alam yang melimpah. oh ya… metro tv nayangin berita2 ttg sea games ini kok…

    hmm, iya jg y. masyarakat indonesia udah mulai kehilangan jati diri dan kebanggaan akan bangsanya, apalagi agamanya. yuk, dida ajak lingkungan kita untuk lbh memaknai hal itu. hmm, alhamdulillah d klo msh ada yg nayangin. smoga diikuti stasiun2 tv lain

  9. iyah…beda banget sama jaman dulu sampe2 teteh taunya setelah Glenn yang perenang itu dapet medali emas. Hlohhh…lagi SEA GAMES ya? Baru ngeh! hihihi…sampe ketinggal gitu ya si teteh..

    hoo, kirain tahunya pas ada wartawan yang meninggal gitu. Parah tw mbak, Indonesia di asia tenggara aja cuma peringkat 5

  10. Iya ya Mas …
    Saya baru sadar kalau ternyata …
    Jarang / bahkan tidak ada TV sekarang yang menyiarkan siaran dari gelanggang ke gelanggang …
    aatau paling tidak jurnalnya …

    kok ndak ada ya sekarang ?

    Salam saya

    begitulah pakde, siaran semangat dan tetesan keringat anak bangsa dikalahkan dengan teriakan cinta para biduwan sinetron romantis yang miskin nilai. Beginilah potret masyarakat Indonesia.

    salam hangat dari ibukota …

  11. ingat dulu kalau ada acara olah raga tingkat asia atau dunia, pasti wajib siar di TVRI, sekarang sudah masing2, terserah yg punya stasiun, mau menyiarkan atau nggak, jadi kayaknya memang olah raga di negeri masih kurang ya .
    salam.

    sebenernya kebebasan berpendapat itu baik … tp klo kita gak mengaplikasikannya dengan benar, hasilnya [asti kurang baik. termasuk ini, hasilnya karena banyak orang yg doyannya cuma sinetron, olahraga yang mengharumkan nama bangsa pun terkena imbasnya, gmana para atlet bisa semangat klo kayak gini

    • “sebenernya demokrasi itu baik”
      err, baik darimananya ya? kutu lupa apa sedang berbalik ke belakang?

      afwan akh, maksudnya kebebasan berpendapat, udah kutu ganti tuh di comment sebelumnya. mohon maaf atas kesalah pahaman ini

  12. bangga..tetep bangga pastinya.. cuman belom pernah juga nonton pertandingannya.. diliput tv mana ya? duh..jarang juga nonton tv.. pokoknya moga tim kita sukses deh..berbuat yang terbaik..doaku untuk mereka..

    *dulu fav saya adalah nonton bola volley.. Loudry Maspaitela.. pemain fav saya.. hehe🙂

    menurut informasi dari dek Dida, metro TV punya siaran khusus koq soal Sea Games kali ini, tp klo tipi lain mah blom kdengeran gaungnya. Saat ini masih peringkat kelima, gak jelas bisa naik atau nggak … hmm, Loudry yah? kayaknya kutu pernah denger deh

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s