Ruangan itu membawaku rasakan kematian …

Kejadian ini tepat kemarin terjadinya. Kisahnya berawal dari tubuhku yang terus kupaksa untuk beraktivitas walau sebenarnya dah kayak di ujung batas aja neh staminanya. Bukannya ngeluh ya, cuma sharing sedikit tentang rasa lelahku (sama aja y, hehe ^^).

Pertama, terjemahan lagi dikejar deadline. Bayangin aja, tinggal seminggu lagi tapi masih ada sekitar 120an halaman yang belum kelar, gmana g mo modar. Salah aq jg c terlalu ngeremehin, maklum lah masih amatiran.

Kedua, kemaren minggu jalan-jalan (judulnya c dauroh, hehe) ke curug cilember. N salah aq lagi, mw2nya ikut naek ke atas gunung mpe kaki pada pegel2 smuah. Skarang aja pegel2nya masih berasa neh, huhu.

Nah yang terakhir, dan ini puncaknya. Sebenernya karena baru permulaan musim hujan alias pancaroba, kena lah aq akan yang namanya masuk angin. Baru sedikit c, tapi lumayan mengganggu juga. Apalagi jaman2 UTS kayak gini. Awalnya kemaren cuma mau ngenet sebentar, sekalian nerjemahin. Udah berasa sih, koq neh lab komputer dingin banget !!! Tapi cuek aja ah, paling gak bakal terjadi apa2. Nah setelah nerjemahin2 ampe alhamdulillah sampai di halaman 100 dari 231 halaman yang harus diterjemahkan, sampailah saya di puncak rasa penat. Pengen istirahat dikit ah. Buka2 fs, email, dll, dll, sekalian nyari bahan buat UTS leadership n VCD. Jam waktu itu menunjukkan pukul 5 sore. Lama kelamaan, koq ruangan terasa makin dingin. Sampai pukul setengah 6, saya larut dalam dunia maya. Nah, begitu saya pengen beranjak mau pulang, saya baru sadar ….. Tubuh saya g bisa bergerak !!!

Saya langsung panik, jantung berdetak kencang, darah berdesir cepat. Pengen cepet2 keluar dari ruangan lab untuk mencari kehangatan, tapi gak bisa, tubuh saya benar2 g bisa digerakkan. Setelah perjuangan yang keras, plus tangan, bibir, dada yang gemetaran, saya sempat berpikir ajal saya akan datang saat itu. Akhirnya saya pun bisa bergerak sedikit demi sedikit. Saya pun keluar dari ruangan, tidak bisa dengan cepat dan hanya bisa berjalan kayak kakek kakek yang dah osteoporosis. Saya g tahu ini fenomena apa, mungkin ada temen2 yg ngerti n bisa kasih tahu saya. Malemnya saya cuma bisa rebahan di kamar ampe subuh. encana belajar n nerjemahin kandaslah sudah. Biarin lah, yang penting badan saya tetep sehat, pikir saya.

Terima kasih Hermin yang dah minjemin jaketnya semaleman, thx susilo yang udah ngambilin makan malem d resto, makasih mbak putri buat obatnya, makasih radio rodja yang dah nemenin tidurku tadi malem. Terima kasih semuanya … alhamdulillah sekarang saya dah rada baekkan …

One response to “Ruangan itu membawaku rasakan kematian …

  1. assalamu’alaikum..
    ckckck. pengaruh kecapean+stress+kurang minum vitamin tu…
    semoga bs jd pelajaran. hoho..
    wassalamu’alaikum

    waalaikumsalam
    iya c, mungkin juga
    secara jarang makan buah c, hihihi
    syukron yah,

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s