Aditya vs GM Asrama President (2)

Sebelum membaca postingan kali ini, mohon dibaca postingan saya yang sebelumnya yah. Biar ngerti n nyambung, soalnya ini permasalahan yang cukup penting tentang uneg2 saya. Jangan sampai disalahartikan oleh pihak-pihak yang tidak bertanggung jawab.

Setelah perbincangan waktu itu dengan GM dan pengelola Qualita, saya pun sedikit tenang dengan kondisi asrama. Saya bebas berjualan Qualita dan snack tanpa gangguan sedikitpun. Cuma ada satu yang berubah, sekarang pengelola buka kayak warung gitu yang jualan galon Aqua. Saya sih no problem dengan itu, toh rejeki udah ada yang ngatur, n Qualita tetap jadi favorit karena kualitasnya bagus dengan harga yang lebih terjangkau.

Namun tidak dengan teman saya,momo. Dia sedikit merasa tersaingi dengan adanya pengelola yang juga jualan galon Aqua, bertepatan dengan datangnya penghuni asrama baru alias mahasiswa baru President University. “Liat tuh dit, pengelola juga jualan Aqua. Koq, kayaknya nantangin banget gitu. Mana harganya sama lagi. Ditaronya di luar pula, kena panas, kena hujan, Aqua kan g boleh kena panas, hujan …..” Masih panjang lah keluhan Momo. Yah, saya sih positive thinking ja. Ya, itulah persaingan dagang Mo, tinggal pinter2nya kita aja cr pelanggan. Tapi dsini saya tarik kesimpulan lagi, bahwa pengelola mang berniat melakukan monopoli perdagangan d asrama dengan mengikis sedikit demi sedikit usaha yang ada.

Sampai tahap itu saya masih bersabar, namun setelah kejadian tadi malam, saya semakin tak tahan dengan kelakuan pengelola. Tadi malam, saya baru mau ke resto buat makan sekitar pukul 8. Nah, pas saya sampe di pintu gerbang, saya dipanggil oleh satpam2. Saya sedikit bingung, ada apa neh, tapi saya deketin juga akhirnya, “Ada apa Pak?”

“Gini dek, denger-denger, USAHA-USAHA DI DALAM DORMITORY MAU DIPANGKAS. Nah, sehubungan dengan GM yg mw ganti Qualita ke merk lain, mending adik juga pindah ke merk lain, takutnya ada clash nanti sama GM. Bisa-bisa adek dilarang jualan nati di sini.”

Saya langsung kaget, tapi tetap berusaha tenang. Toh, rejeki dah ada yang ngatur, dan bila saya harus ganti merk pun, masih banyak merk lain yang sejenis Qualita di pasaran, kayak Prima, dll. Saya pun mengajukan itu pada satpam tadi, walau saya masih menyembunyikan kejanggalan tentang PEMANGKASAN USAHA DI DORMITORY itu (apa maksudnya coba??). Namun jawabannya selanjutnya malah makin mengejutkan saya.

“Lho, jangan dek. Mending adek gantinya ke Aqua aja. Adek kan anak kuliahan, pasti tahu dunk bahayanya minuman2 gak jelas seperti itu. Saya saja lihat di tivi, blelele…blelele…blelele… Masa adek yang anak kuliahan gak ngerti sih. mending Aqua aja dek, lebih higienis, bersih. Nanti saya bantu deh buat promosinya.”

Lho, sejak kapan bapak jadi agen Aqua, dibayar berapa pak ?? Dan sebenernya orang masih mau Qualita karena harganya yang bersaing dan kualitasnya yang tetap gak kalah. Tapi satpam itu gak mau tahu n malah ngotot nyuruh saya ganti usaha Aqua. aneh banget kan, apa urusannya tuh satpam ma usaha saya di asrama ??

Begitu saya berdiskusi dengan salah satu senior di PU, saya pun menemukan jawabannya. Begini neh mungkin jalan pikiran pengelola, terutama GM. Ini pula yang terjadi pada kasus outsourcing di kebanyakan perusahaan (nanti kapan2 saya jelasin deh detailnya).

{Sudut pandang GM}
Momo jualan Aqua, Adit Jualan Qualita, dan kita mengelola Qualita dan menjual Aqua. Kita gak bisa jualan Qualita karena kita cuma bisa menyediakan itu gratis, biar kita dapet tambahan duit, kita musti jual merk lain. Tapi momo punya Aqua yang menang merek, ok, kita juga jualan Aqua. Dia pasti kalah karena kita pengelola, penghuni pasti milih kita kan. Tapi masih ada adit yang jual Qualita, dia menang harga. Iya juga ya, kita g bisa menang klo gt. Tapi cerita jadi lain kalo adit juga jualan Aqua kan, hehe, bener juga.

Nah sekarang, kita batasi ruang gerak Qualita, kita ganti dengan merk lain. Kebetulan saya punya kenalan pengusaha galon, kita masukin itu aja yah, merknya ****. Tapi bisa aja adit tetep jualan Qualita pak, hmmm, kita musti cari cara lain. Penggantian Qualita pasti sedikit berdampak sama adit, kita bisa minta biaya tambahan buat distributor yang sebelumnya tidak bisa kita minta karena distributor itu juga ngantar untuk kita dalam 1 mobil. Kalo dia khusus ke sini buat nganter adit, kan bisa dimintain tuh. Selain itu kita cekoki adit yang goblok itu buat ganti aqua, kan satpam deket tuh ma adit, suruh aja dia pengaruhin adit, ntar janjikan tambahan gaji deh dikit. Kalo adit dah ganti Aqua, kita aman, dengan harga dan produk yang sama, kita menang nama sebagai pengelola, siapa lagi yang mau ngalahin kita, hahahahaha …

Buat laundry, snack, ma usaha yang lain, tunggu ja tanggal mainnya
{selesai GM mode}

Hal ini ditunjukkan oleh ditempelnya SURAT LULUS UJI KEMURNIAN AIR MERK **** di berbagai tempat di asrama. Apa maksudnya coba ?? Dan buat lebih jelas, asal air merk **** itu sama dengan daerah tempat tinggal GM di kota b****. Sudah jelas kan semuanya …

Saya sih g minta neko2 sama PU dan asrama. Cuma minta suasana asrama kayak dulu lagi. Di mana pengelola mengayomi kita dan kita menghormati mereka sebagai satu keluarga. Namun dengan keadaan begini, saya sendiri merasa kayak orang numpang, dan mereka yang punya rumah. Mereka g peduli ma kita (cm peduli ma duit, keuntungan mereka sendiri) dan kita g respect ma mereka.

Bagaimana y klo saya minta pendapat ma Mr Anton Tondo, dosen Entrepeneurship jika saya dilarang menjadi Entrepeneur ??

Sekali lagi, saya cinta PU dan dormitory, dan saya bukan seorang perusuh …

9 responses to “Aditya vs GM Asrama President (2)

  1. T_T suer aq nangis ngebayangin perjuangan km.i hope u for the best

  2. coba aja ngomong sama pak toha, msi sering ktemu kan?

  3. hmm..

    keep istiqomah akhy…

    ^_^ dari sobat mu yg jauh

  4. maju terus pantang mundur!

  5. Terima kasih ya buat support dari kawan2, jadi terharu… (alah adit lebay bgt c ^^). Tapi alhamdulillah iklim di asrama udah biasa aja koq, mungkin karena pada sibuk ma kedatangan Mahasiswa Baru y?? hoho…

    Satu lagi yang saya syukuri adalah banyaknya pelanggan galon qualita saya yang entah bagaimana bisa kesasar di blog ini dan nanya ma saya, “Adit ada masalah apa sama pengelola?” hehe… saya cengar cengir aja n bilang, “Udah, g usah dipikirin. Sering2 liat blog gw aja yee…”

    Sekali lagi saya tegaskan, saya hanya ingin yang terbaik buat PU dan tak ingin menjelek2kan PU, hehe I Love PU koq

  6. halah.. lebay.. :p

  7. mmm..
    sabar aja yaa ka..
    mungkin mreka kurang kreatif hhheee..
    secara kita memang dididik untung dapat membuat peluang bisnis sendiri…
    jadii kita emang ok..
    lagian pasti ada jalan terbaiik nanti dari Tuhan buat para pengusaha di dlm dorm..
    dorm mmg sekarang kurang memuaskan…

    hehehe …
    tapi sekarang saya dah di luar dorm tuh, hehehe

  8. etto… maav sebelum’a…
    saya AdeL..
    saya calon mahasiswa di PU
    saya maw nanya, apa di asrama PU persaingan usaha sama GM asrama
    segitu parahnya kah?…
    soal’a saya ada rencana di PU nanti mau buka usaha kecil2an juga….he.. ^^

  9. sekarang g ada lg yg namanya kayak gitu2an mas …

    GM pure ngurusin asrama, gak ngurusin bisnis, berbahagialah anda, hahaha

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s