Sebuah curahan isi hati yang terdalam

Frustasi

Frustasi

Aku adalah aku di mana pun tempatku berada.

Berusaha menjadi diri sendiri di tengah-tengah omong kosong para pembual.

Hidup terasing di tengah kecintaan para ekstrimis pada dunia.

Yang melupakan rasa di dalam lubuk hati dan naluri untuk selalu berkata jujur.

Terbalut rapat hedonisme yang telah menjadi santapan sehari-hari dan kebohongan-kebohongan yang meluncuri bibir dari waktu ke waktu.

Manusia hidup dalam kebohongan, demi menutupi hawa nafsu brutal untuk menghancurkan. Menghancurkan segala, mulai dari kehormatan diri hingga segala kekayaan hati. Sampai-sampai tak ada yang tersisa kecuali setetes embun di tengah lautan tinta. Hati telah menjadi batu karang yang menutupi dirinya dengan lumut. Seolah-olah berani menerjang ombak besar nan perkasa. Padahal dirinya hanyalah seonggok bebatuan tanpa arti yang ditinggal pemiliknya.

Pemilik yang akan selalu kekal abadi. Pemilik yang menciptakan segalanya dari sesuatu yang hampa. Yang selalu berdiam di tempatNya tanpa membutuhkan suatu apapun. Yang mataNya tajam menembus benteng kehormatan palsu yang dibangun para pengecut. Yang telingaNya sanggup mendengar bisikan-bisikan najis para pendusta. Yang tanganNya menggenggam segenap hati makhluk tanpa terkecuali dengan tenang. Namun mengapa, si buta tuli nan pincang berani menantang si Perkasa tak terkalahkan. Saksikanlah bahwa ini hanyalah kerusakan yang nyata.

Tak ingin suatu apa kecuali tergeraknya daun pintu hati dari tempatnya. Menghembuskan nafas-nafas keagungan kepada kuali besar yang penuh dengan dosa. Meneteskan buih-buih kesyahduan dalam harum nafas pemimpin jiwa. Menggerakkan ruh-ruh suci kita ke tempat yang semestinya. Kosongkan hati dari segala perangkap penuh marabahaya, tetapkan tujuan hidup dengan pikiran yang jernih, gariskan jalan lurus menuju tempat yang didambakan, ikatkan hati pada tiang-tiang pancang perjalanan, jangan pernah bergeming walau ribuan topan datang menerjang, tetap tenang walau berbagai duri menusuk dari kiri dan kanan, hingga sampainya kita ke tempat yang tak ada lagi kenikmatan. Berganti dengan sesuatu yang tak akan mengingatkan kita pada dunia, yang telah merenggut hati, kehormatan, dan jiwa besar, para keledai dungu nan terbungkus hawa nafsu.

7 responses to “Sebuah curahan isi hati yang terdalam

  1. wih adit..boleh..boleh..g nyangka lo bisa nulis kata2 puitis kayak gini..

  2. curhat mas? bebaaaaassss😀

  3. ya allhah ni hari gw sedih banget .
    kenapa cobaan haruss datang di kala aku mulai merasakan kabahagiaan itu rasanya tak kuat aku menahan rasa sedih ini setiap detik air mata ini takhenti2nya menetes apakah ini memeng jalan yang terbaik untuk hamba mu yaallah….
    kalau ini memang yang terbaik untuk hamba mu ini hamba hanya minta untuk ditabahkan hati hamba
    yaAllAH.. mungkin ini memeng yang terbaik untuk hamba dan hamba hanya bisa tawakkal..
    semoga engkau mangampuni hambamu ini
    yg terlalu bayak berbuat dosa kepadamu…

  4. like this…🙂

  5. He de admitir que me siento enganchada. Un fuerte abrazo

  6. make your site to inspiration another people

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s